Analisis terhadap media/jejaring sosial (social media analytics) adalah alat yang ampuh untuk memahami sikap, preferensi dan opini publik di berbagai sumber online. Bagi sebuah organisasi atau perusahaan, analisis media sosial dapat memberikan keunggulan atas pesaing mereka melalui pengetahuan menyeluruh tentang bagaimana produk dan layanan mereka dirasakan oleh pelanggan atau calon pelanggan potensial. Analisis media sosial memungkinkan organisasi dan perusahan untuk membuat keputusan yang cerdas mengenai kebutuhan, sikap, pendapat, tren terbaru dan berbagai faktor yang mempengaruhi pelanggan (dari socialmediadata.com).

Twitter Credit: thedesk.matthewkeys.net

Kabar baiknya, data dari berbagai media sosial telah tersedia, walaupun masih berada di “awan”. Media sosial terbesar di dunia, Twitter dan Facebook, misalnya, menyediakan API/application program interface yang memungkinkan kita mendapatkan data mereka. Begitu juga dengan Google+, Instagram dan Path. Yang jadi pertanyaan, bagaimana kita bisa dapatkan data tersebut? Untuk menjawab pertanyaan tersebut lah artikel ini saya tulis.

Dalam artikel ini kita akan berdiskusi tentang bagaimana mengambil atau crawling data Twitter menggunakan R dengan memanfaatkan API. Untuk media lainnya (Facebook, Instagram, dan lain-lain), Insya Allah akan kita bahas pada kesempatan lain.

Instal package twitteR

twitteR (ditulis oleh geoffjentry) adalah R package yang menyediakan akses ke API Twitter sehingga memungkinkan kita melakukan crawling data Twitter menggunakan R. Instal versi terbaru twitteR dari GitHub menggunakan package devtools (jika belum).

library(devtools)
install_github("twitteR", username="geoffjentry")
library(twitteR)

Lebih lengkap tentang bagaimana menginstall package twitteR dapat dilihat pada artikel ini.

Twitter authentication

Agar R dapat digunakan untuk mengekstrak data Twitter, terlebih dahulu kita harus mengirim sebuah secure authorized requests ke Twitter API. Proses ini dapat dilakukan dengan fungsi berikut:

api_key = "isi dengan API key"
api_secret = "isi dengan API secret"
access_token = "isi dengan Access token"
access_token_secret = "isi dengan Access token secret"

setup_twitter_oauth(api_key, api_secret, access_token, access_token_secret)

Kita harus mempunyai Twitter application untuk mendapatkan API key, API secret, access token dan access token secret. Bagaimana membuat Twitter application dan mendapatkan token bisa dilihat pada artikel ini.

Ketika fungsi dijalankan setup_twitter_oauth(), R console akan menanyakan: Use a local file to cache OAuth access credentials between R sessions?. Biasanya saya jawab 2.

Oke, pada tahapan ini kita sudah mendapatkan secure connection ke Twitter API dan R siap untuk mengambil data.

Search Twitter

Untuk mendapatkan tweet yang berisi kata (keyword) tertentu, misalnya “bogor”, dapat dilakukan dengan fungsi berikut:

tw.bogor = searchTwitter("bogor")

Secara default, fungsi tersebut akan mengambil 25 tweet yang berisi kata “bogor”. Berikut adalah lima tweet pertama pada objek tw.bogor:

[[1]]
[1] "JoinTupperware: Visit http://t.co/TlhtJHHlDG untuk cek detail tentang Tupperware Bogor, Info & Order [PIN:29369518 - WA: 081297139078] #TupperwareBogor"

[[2]]
[1] "PolresBogorKota: Jadwal SIM Keliling Kota Bogor, Sabtu 31/1/2015, Lokasi Grha Pena Radar Bogor Taman Yasmin, Pkl. 09:00-12:00 WIB @RTMC_PoldaJabar"

[[3]]
[1] "rezadzulfikar: "SECOND CHANCE" - EXPO2015 - (at MAN 2 Bogor) [pic] — https://t.co/T8hEzpf4nL"

[[4]]
[1] "Tupperware_Info: Mau beli Produk Tupperware di Bogor secara Retail? hubungi [PIN:29369518 - WA: 081297139078] #TupperwareBogor"

[[5]]
[1] "KiteIPB: RT @Fithriyyah_27: KPMKB adlh organisasi mahasiswa KalBar yg berdomisili di Bogor @KiteIPB #MakeAChoice"

Get Users

Untuk lihat profil satu akun twitter, misalnya nama, deskripsi, jumlah follower dan following dan jumlah tweet, gunakan fungsi getUser():

user = getUser("nurandi")

“nurandi” bisa diganti dengan akun twitter atau twitter ID.

Misalnya, saya ingin melihat siapa saja followers dari “nurandi” :

user$getFollowers()

Outputnya (lima pertama):

$`3004628621`
[1] "ayusri884"

$`2994157963`
[1] "putra_tasal"

$`2941365294`
[1] "Sneak_Pro"

$`980172871`
[1] "Imatumi1"

$`2733762661`
[1] "LaluMahsar"

getUser() hanya dapat digunakan untuk melihat profil satu akun. Jika banyak akun, gunakan fungsi lookupUsers(). Contohnya:

users = lookupUsers(c("nurandi","prabowo08","jokowi_do2"))

Timeline

Kita juga bisa meng-crawl timeline atau status twitter dari satu atau beberapa akun. Caranya :

user.tl = userTimeline("nurandi")

Lima baris pertama objek user.tl adalah sebagai berikut:

[[1]]
[1] "nurandi: Membuat Word Cloud dengan R http://t.co/mSfd9QBjKi"

[[2]]
[1] "nurandi: Mengelola R Package http://t.co/JBA0K84bnk"

[[3]]
[1] "nurandi: @cygyt @lenimarlena waktu lu ke bali ga ngajak2 :D"

[[4]]
[1] "nurandi: Rabuan... @cygyt , @lenimarlena http://t.co/2c2bgeJCGs"

[[5]]
[1] "nurandi: @HimalkomIPB ada yg bisa jadi mentor programing with Python? Saya ingin belajar dan butuh mentor. Thanks"

Fungsi-fungsi yang kita diskusikan tadi merupakan fungsi dasar dan sebenarnya masih banyak parameter yang bisa ditambahkan. Untuk mengetahui fungsi-fungsi tersebut secara detail termasuk parameter yang bisa digunakan, ketik ? diikuti nama fungsi pada R console.


Selamat, kita sudah berhasil mendapatkan tweet yang berisi kata-kata tertentu, informasi/profil akun twitter dan timeline/status. Mudah bukan?

Lalu bagaimana selanjutnya? Apakah bisa kita mendapatkan informasi detail seperti kapan tweet tersebut di posting, ada berapa jumlah follower dari akun yang mem-posting tweet tertentu? Atau, bisa tidak kita simpan hasil crawling tersebut ke file .csv misalnya? Tentu saja bisa. Yang harus kita lakukan adalah melakukan sedikit manipulasi data. Silakan simak artikel berikut :)